[EVENT REPORT] M-Teens School Competition 2016 Bikin BAPER

5

Habis baca berita tentang M-Teens School Competition 2016, jadi baper deh :”

Sebelum aku cerita kenapa aku baper, aku kasih info dulu apa itu M-Teens School Competition, kali aja ada yang belum tau.

Jadi, M-Teens School Competition (MSC) adalah acara tahunan dari Malang Post yang diperuntukkan bagi pelajar tingkat SMP sampai SMA se-Malang Raya (tahun kemarin mulai merambah ke luar kota Malang loh) untuk melebarkan pengalaman.

Sesuai namanya, MSC ini isinya lomba-lomba gitu, diantaranya ada dance competition, model competition, mading competition, singing competition (m-teens idol), band competition, ranking1, choir competition, photography competition, dan yang selalu jadi favoritku : journalist competition.

 

Apasih journalist competition itu?

Journalist competition adalah lomba meliput dan meramu berita. Jadi setiap pesertanya harus meliput acara yang disuguhkan di MSC. Nah, setelah itu harus menulis berita tersebut dalam waktu yang ditentukan. Seiring berjalannya waktu, aturannya mulai berkembang, di mana setiap peserta juga wajib posting berita di blog. Jadi kayak wartawan beneran deh pokoknya. Keren kan 😀

 

Okey, aku akan mulai cerita tentang asal usul kenapa aku baper wkwk.

Siap-siap pegel baca, ya, karena ceritaku bakal panjang banget ^^

 

6

Sudah dari kelas 3 SMP aku kenal MSC (tahun 2011).

Aku ikut journalist competition, karena udah basic aku suka nulis (khususnya cerpen sih), dan aku juga dulu tergabung dalam ekskul jurnalistik di sekolah.

Oh ya, kali itu aku mewakili SMPku tercinta : SMPK Cor Jesu Malang.

Kala itu karena pertama kali banget, aku masih awam juga tentang menulis berita, aku gagal wkwkwk.

Ya wajar sih, baru sekali nyoba masa iya langsung menang.

Waktu itu bener deh ya, aku cupu banget. Perhatikan ya, C-U-P-U. Haha.

Ngeliput berita ala kadarnya.

Nggak berani wawancara orang.

Kalopun wawancara, mereka adalah orang yang kebetulan aku kenal.

Aku masih inget banget, aku wawancara Yogi, temen satu sekolahku yang ikut model competition, terus Kak Rexy dan Mbak Mitha, temen gerejaku yang keduanya bersaing di dance competition.

Aku keliling cari berita juga barengan terus sama temen seperjuangan dari satu sekolah yang kebetulan juga ikutan Journalist Competition, Yola.

Aku nulis berita juga seadanya, sepenglihatanku, tanpa berupaya mengulik lebih dalam berita. Aku juga nggak terlalu memusingkan kalo berita yang aku tulis itu biasa alias nggak ada istimewanya.

Aku nggak mikirin apa impact buat orang yang baca.

Pokoknya aku ikut, aku ngeliput, aku nulis berita, kemudian aku kumpulkan.

That’s all.

Aku sadar banget, waktu itu wajar buaanggeeett kalo aku kalah.

 

7

Kelas 1 SMA (tahun 2012), aku dipilih guru Bahasa Indonesiaku (Pak Wandi) untuk mewakili sekolah (SMKN 5 Malang) ikutan Journalist Competition lagi.

Nggak berbekal banyak-banyak, palingan cuma konsep dasar menulis berita yakni 5W+1H dan pengalaman waktu SMP dulu, aku langsung setuju ikut MSC untuk kedua kalinya.

Maksud terselubungnya sih biar bisa ijin keluar sekolah sering-sering, haha, jangan ditiru yak 😀

Kecupuanku masih ada, tapi nggak sebanyak tahun sebelumnya.

Aku masih aja wawancara orang-orang yang aku kenal.

Tapi aku juga mulai berani wawancara orang yang baru aku kenal walaupun cuma satu-dua orang.

Dan beruntung banget, satu beritaku berhasil masuk koran.

Waktu itu aku nulis tentang adik-adik dari SMPK Cor Jesu yang masih nyempetin diri untuk belajar di sela-sela jaga mading mereka (ceritanya mereka ikut mading competition).

Itu berita perdanaku yang berhasil masuk koran.

Dan rasanya sudah pasti seneeengggg banget 😀

Sayangnya, aku kehilangan koran yang ada tulisanku itu.

Padahal niatnya mau aku kliping buat kenang-kenangan. Hahaha.

Yah, walaupun pada akhirnya tahun itu aku masih belum berhasil.

 

9

Tahun 2014, tepatnya waktu aku duduk di kelas 2 SMA, aku ikut Journalist Competition.

Rasanya aku udah ketagihan deh ikutan MSC ini.

Aku kasih tau kisah pilu juga, ya. Sebenernya nggak pilu, sih, justru berkah.

Waktu itu aku ikut MSC seorang diri.

Sekedar info, waktu SMP, aku ikut MSC sama beberapa teman dan waktu kelas 1 SMA juga sama temenku (dia ikut fotografernya sih).

Intinya, kalo ke medan perang (baca = lokasi ngeliput berita) aku nggak sendirian alias ada temen yang bisa diajak bicara.

Tapi di tahun 2014 ini, aku berangkat seorang diri.

Temenku ada sih yang ikut band competition, tapi berhubung mereka tampil di waktu aku nggak ngeliput, otomatis aku nggak sama mereka, dan artinya aku bener-bener sebatang kara di lokasi. Nggak ada yang bisa aku ajak bicara kayak sebelum-sebelumnya.

Pertamanya, agak bingung juga, mau mulai meliput apa. Aku tolah toleh nggak jelas sendirian. Ngerasa berada di dunia asing.

Terus aku inget, dua tahun sebelumnya aku secupu apa.

Aku terlalu minder buat kenal orang lain.

Aku terlalu nggak pede buat bicara sama orang baru.

Aku terlalu bersembunyi di punggung teman (mean : kemana-mana kudu bareng sama temen)

Akhirnya aku putuskan buat MEMBERANIKAN DIRI wawancara orang-orang yang ada di TKP sekalipun baru kenal di sana.

Waktu itu MSC diadakan di Aula Skodam V Brawijaya  Malang.

Memang kaku, tapi aku mulai bisa bicara dengan orang-orang baru.

Aku bisa lebih kenal mereka.

Karena itu juga, aku jadi bisa menemukan berita yang punya W-Factor alias Faktor WOW.

Puji Tuhan, dua beritaku berhasil masuk koran.

11

Judulnya Menjadi Fotografer Sejak Kelas 3SD (kemudian judulnya diedit jadi Fotografer Muda Tak Mau Kalah) dan Menunggu Bersama Burung (judulnya diedit jadi Menunggu Mading Bersama Burung).

Dan ternyata, dua berita itu memang mengantarku ke juara kedua.

Yipiiiii!!!

Finally yay? Eitss belum final.

Akhirnya, untuk kali ketiga ikut baru bisa ngerasain maju di panggung MSC wkwkwk.

aku yang nomer dua dari kiri wkwk

Tapi sayang banget, waktu itu aku salah komunikasi jadi sampek sekarang aku nggak punya piagam juaranya MSC 2014 huhuhu.

1

 

 

Tahun berikutnya, 2015, aku niat banget pingin ikut MSC lagi.

8

Tapi orang tuaku melarang karena aku sudah kelas 3 SMA.

Belum lagi jadwalnya MSC ini berdampingan dengan try out ku.

Aku bener-bener nggak dibolehin ikut sama orangtuaku.

Wajar, sih, semua orangtua pasti akan melakukan hal yang sama.

Mereka hanya takut anaknya nggak fokus sama ujian yang ada embel-embel NASIONAL kalo diselingi kegiatan di luar sekolah.

Terus nggak tau ya, aku jadi suka diem-diem gitu.

Yah, mungkin karena memang aku udah ngerasa ada ketertarikan di bidang ini.

Masa iya gara-gara UN aku nggak bisa meliput dan nulis berita lagi?

Aku dulu mikirnya gitu.

Sampe suatu hari, orangtuaku bilang : “Kamu beneran mau ikut M-Teens lagi?”

Aku     : “Aku pingin banget ikut.”

Ortu     : “Tapi tanggalnya pas sama kamu try out loh. Apa nggak ganggu belajarmu? Nanti kalo nilaimu jelek, kamu nggak nyesel?”

Aku     : “Lebih nyesel lagi kalo aku nggak ikut M-Teens.”

Ortu     : “Ya udah, pendaftarannya masih buka? Biayanya berapa?”

 

Ya gitu deh awal mulanya aku ikut MSC untuk terakhir kalinya 😀

Thank you so much for my parents yang udah mau ngijinin aku, ngasih kepercayaan ke aku :*

Hehehhehe

 

Akhirnya aku ikut.

Yang aku pikirin waktu itu pengalamannya.

Aku nggak terlalu memikirkan nanti hasilnya bisa juara lagi apa enggak.

Tapi paling tidak aku punya target, yaitu : beritaku masuk koran.

Cuma itu sih pinginku wkwkwk.

Kalo buat aku, berita yang masuk koran adalah berita yang cukup “layak”.

Untuk tahun terakhirku di bangku sekolah, untuk tahun terakhirku ikutan M-Teens School Competition, aku bertekad juga buat nggak cupu-cupuan lagi.

Oh iya, masih sama kayak MSC tahun 2014, aku ikut lomba seorang diri.

Nggak seorang diri juga sih, aku udah kenal beberapa temen juga yang tahun sebelumnya juga ikut MSC. Kayak ini nih, temenku dari MAN Gondanglegi, Bibi dan Alvy.

14

 

Untuk kali ini, aku bener-bener bertekad buat mengenal orang-orang baru lah.

Aku berusaha bikin wawancara jadi suasana ngobrol yang santai nggak tegang.

Aku berusaha mencari berita dengan melihat sudut pandang lain.

Yah finally emang aku jadi kenal banyak temen baru.

Dan itu menyenangkan banget!

Ini dia nih beberapa foto bareng sama temen-temen baruku :*

13

 

15

 

12

 

Puji Tuhan banget, beritaku berhasil masuk koran Malang Post.

Berita masuk koran aja udah seneng banget :”””””

Nih, bisa dilihat, judulnya Atmosfir Aula Skodam Semakin Hot!

10

 

Puji Tuhan sekali lagi, akhirnya, di tahun terakhir aku dapet juara pertama.

3

 

2

Yayyyyyy !!!

AKHIRNYAAA…..!!

Perjuangan 4 kali ikuttan bok wkwkwk

 

Yaps itu tuh, ceritaku.

Tipis-tipis bisa paham dong, kenapa aku baper :3

Aku pingin ikutan lagi tapi sekarang udah mahasiswa , mana boleh ><”

Mungkin aku emang udah TERBIASA ikut MSC ya wkwk

Apa yang sudah terbiasa aku lakuin, sekarang nggak bisa lagi.

Huhuhu, tau gitu aku nggak lulus SMA aja , hahaha

Jangan deh.

 

Yah pokoknya, pesan dari pengalamanku ini buat semuanya khususnya mungkin yang mau ikutan MSC 2016, jangan mudah menyerah lah pastinya ^^

Nggak ada yang instan, semua butuh usaha.

Jangan takut juga buat keluar dari zona nyaman kalo mau mendapat sesuatu yang lebih ^^

 

Aku juga mau kasih sedikit tips buat para journalisers yang masih baru banget.

Ini tanpa mengabaikan unsur-unsur penting berita lo yaaaaa.. (harus fakta, berimbang, lugas, dll) ^^

Mungkin aku juga belum pro, tapi ini yang sekiranya aku dapet waktu ikutan M-Teens School Competition selama 4 kali.

 

Satu : Lepaskan mindset kalo nulis berita harus pake 5W + 1H. Sekarang tanamkan ke diri kalo nulis berita itu harus ada 7 W + 1 H. Apa aja tuh?

What – Apa yang diberitakan

Who – Siapa yang diberitakan

When – Kapan berita itu terjadi

Where – Di mana berita itu terjadi

Why – Penyebab berita tersebut

What Next – Apa yang akan terjadi selanjutnya

WOW – Melebihkan tapi bukan hiperbola, cari sesuatu yang bisa menarik perhatian khalayak

How – Bagaimana mengatasi ‘why’

 

Dua : Beranikan diri buat mengenal orang banyak. Waktu lagi wawancara, jangan terlalu tegang, kayak ngobrol biasa aja. Terus gali dalam-dalam, bisa jadi kita bakal menemukan sudut pandang lainnya.

 

Tiga : Cintai yang kamu lakukan. Cintai dulu dunia tulis-menulis, dunia jurnalistik, dunia reportase, dunia berita, dan dunia lain #eh

Kalo awalnya udah cinta sama jurnalistik, dijamin, waktu lagi nggak ada ide, paling enggak masih ada semangat dalam jiwa wkwk

Memaksakan suatu pekerjaan nggak baik juga kan ^^

Semua harus dikerjakan dengan cinta dan kasih sayang plus ikhlas, hahaha

 

Empat : Tetap makan teratur. Dari pengalamanku, kalo udah serius banget cari berita, keliling sana-sini, aku jadi lupa makan. Lupa makan-perut kosong itu justru menyebabkan kita nggak konsen loh guys. Alhasil kita bakal mengalami masa-masa nggak ada ide alias buntu mau nulis. Wkwkwk. Jadi jangan lupa makan sesibuk apapun kamu. Ilmiah ato enggak, ini pengalamanku.

Dulu pernah, setengah jam sebelum deadline aku belum dapet berita sama sekali.

Setelah aku inget-inget aku emang belum makan dari siang. Terus aku makan dulu, setelah perut terisi, aku coba buka laptop lagi, dan yah bisa lah nulis lagi wkwkwk.

 

Buat referensi aja, ini beberapa berita yang aku tulis selama ikutan M-Teens School Competition : Journalist.

Okay that’s all guys!

Semoga tulisanku ini bermanfaat ^^

KEEP FIGHTING !

3 thoughts on “[EVENT REPORT] M-Teens School Competition 2016 Bikin BAPER

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s